Kecoa Jerman

Kecoa Jerman

Kecoa Jerman I kecoa terbanyak populasi nya di indonesia dengan hampir menyeluruh kecoa jerman ini berada di seluru dunia.Identifikasi & Kontrol ,Nama latin : Blattella germanica

 

Kecoak Jerman terkenal kecoak dalam negeri dengan distribusi yang ada di seluruh dunia. Orang dewasa mudah dikenali dengan warna coklat muda atau cokelat dengan dua garis horizontal hitam yang terletak di pronotum tepat di belakang kepala, dan tumbuh sampai panjang 13-16 mm. Anak muda yang jauh lebih kecil, atau nimfa, lebih gelap, hampir hitam warnanya, juga dengan garis-garis hitam di belakang kepala.

Mengenal Keccoa Jerman

Sementara kecoa Jerman dewasa memiliki sayap, mereka jarang terbang, lebih memilih berlari.
Perilaku, Diet & Kebiasaan

Meskipun mampu hidup di luar ruangan di lingkungan tropis, kecoak Jerman paling sering ditemukan di dalam rumah, dengan preferensi untuk daerah yang lebih lembab dan lembab dari struktur. Di rumah, serangga ini biasanya dapat ditemukan di dapur dan kamar mandi, namun dapat berpindah ke area lain di rumah jika makanan dan kelembaban tersedia.

Dalam kebanyakan kasus, kecoak Jerman diperkenalkan ke dalam struktur atau tempat tinggal saat tas, kotak atau wadah karton dibawa ke rumah. Mereka bahkan bisa dibawa dengan peralatan bekas. Di gedung apartemen multiunit, kecoak Jerman dapat dengan mudah berpindah antar unit, menggunakan pipa saluran air dan pipa bersama sebagai jalan raya.

Kecoak Jerman adalah pemulung, yang mampu memberi makan sebagian besar sumber makanan yang tersedia, termasuk pasta gigi, sabun dan binding buku. Hama ini dikenal karena kemampuan mereka untuk memanfaatkan ketersediaan makanan dalam jumlah terkecil sekalipun dengan memberi makan remah-remah yang tertinggal selama pembersihan atau pemberian makanan pada piring kotor yang ditinggalkan di bak cuci dalam semalam.

 REPRODUKSI KECOA JERMAN

Kecoak Jerman dikenal karena kemampuan mereka untuk bereproduksi dengan cepat. Kecoak betina Jerman hanya perlu kawin satu kali untuk berproduksi muda. Setelah kawin, dan dalam kondisi normal, mereka akan menghasilkan, rata-rata, 4 sampai 6 telur selama hidup mereka, dengan masing-masing telur, atau ootheca, mengandung kira-kira 30 sampai 40 butir telur. Kasus telur ini kemudian dibawa oleh betina sampai 1 sampai 2 hari sebelum menetas. Bergantung pada kondisi, waktu rata-rata untuk pengembangan, dari telur sampai dewasa bisa berkisar antara 54 sampai 215 hari, dengan rata-rata sekitar 100 hari. Sebagai orang dewasa, kecoak Jerman dapat bertahan hidup dari 100 sampai 200 hari. Baca lebih lanjut tentang siklus hidup kecoa Jerman.

 

TANDA-TANDA INFESTASI KECOA JERMAN

 

      

  1. TAHI

Kotoran kecoa Jerman mungkin tampak kecil, gelap, “seperti lada” yang tertinggal di atas meja atau di laci. Pewarnaan tinja bisa tampak seperti bintik hitam atau noda, beberapa di antaranya sedikit terangkat, di sudut ruangan, di sepanjang bagian atas pintu atau di sekitar celah kecil dan bukaan ke dinding.


2. KAPSUL TELUR

Karena betina kecoak Jerman membawa telur mereka sampai 1 sampai 2 hari sebelum menyetorkannya, telur telur yang kosong dapat ditemukan di daerah yang sering ditemui betina.

3. BAU

Kecoak Jerman juga diketahui mengeluarkan sejumlah senyawa harum. Bila populasi hadir dalam jumlah besar, mungkin saja untuk mendeteksi penyakit ringan, atau apa yang beberapa orang anggap sebagai bau “apak”.

INFORMASI LEBIH LANJUT

Kecoak Asia, hama dari Amerika Serikat bagian tenggara, sering keliru untuk kecoa Jerman. Serupa dengan penampilan, perbedaan utama di antara keduanya terbukti dalam perilaku mereka. Sementara kecoak Jerman dikenal sebagai hama struktur, sering ditemukan di daerah dengan kelembaban dan suhu tinggi, kecoak Asia paling sering ditemukan di luar rumah, dan kadang-kadang masuk ke dalam struktur. Selain itu, kecoak Asia dikenal karena kemampuan mereka untuk terbang, sementara kecoak Jerman jarang menggunakan sayap mereka untuk terbang dan lebih memilih lari dari bahaya.

Kecoak Jerman juga dikenal karena kemampuan mereka untuk menularkan sejumlah patogen, termasuk E. coli, Salmonella spp. Dan tifus. Studi terbaru juga menunjukkan bahwa di wilayah metropolitan yang lebih besar, perkembangan asma pada anak-anak dapat dikaitkan langsung dengan kehadiran kecoak Jerman.
Kontrol Kecoak Jerman

Kecoak Jerman menghasilkan sejumlah besar nimfa di setiap ootheca. Ukuran kecil mereka memungkinkan mereka untuk bersembunyi lebih efisien, dan mereka memiliki beberapa predator alami di dalam habitat manusia. Untuk alasan ini, populasi kecoa Jerman cenderung tumbuh dengan cepat dan memerlukan perawatan profesional. Hubungi ahli pengendalian hama setempat untuk konsultasi.

Segera Hubungi Predatorhama  perusahaan jasa pembasmi kecoa yang telah terjamin kualitas nya , telah di buktikan oleh 1000 orang dalam membasmi hama berbahaya, baik di lingkungan anda maupun di keluarga anda.

Unntuk Info lebih lanjut silakan hubungi :

Whatsapp: 0813-1022-2548 (Gratis konsultasi dan survei)

Alamat Perdatorhama :
Alamat Kantor Pusat : Predatorhama (hama masalahnya predator solusinya)
Jl. Albarokah III No. 2B
Durikosambi Cengkareng
Jakarta Barat 11750

Email : predatorhama@gmail.com

Kontak Person : 081310222548

  • kecoa jerman

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *